Minggu, Juni 16, 2024
Lainnya
    Tips & TrikBerapa Denda Telat Bayar Pajak Motor? Begini Cara Menghitungnya

    Berapa Denda Telat Bayar Pajak Motor? Begini Cara Menghitungnya

    Begini cara hitung denda telat bayar pajak motor!

    News.OLX – Denda telat bayar pajak motor memang sedikit menyusahkan kamu sebagai pemilik kendaraan terutama jika menunggak dalam waktu yang cukup lama. Maka dari itu, penting untuk membayar pajak motor tepat waktu guna menghindari hal yang membebani kelak.

    Jika kamu kebingungan atau baru pertama kali memiliki kendaraan sendiri, hal pertama yang harus kamu tahu adalah kapan tenggat waktu pajak nya dan waspada jika jumlah denda akan semakin meningkat seiring dengan waktu keterlambatan yang bertambah.

    Kamu tak perlu takut, jika terlanjur telat membayar pajak motor sebaiknya ketahui bagaimana cara menghitung total dendanya. Dengan demikian, kamu bisa menyiapkan total dana yang wajib dibayarkan.

    Cara menghitung denda telat pajak motor

    Besar denda tersebut berbeda-beda tergantung pada jenis motor dan kapasitas mesinnya. Jika kebingungan, kamu dapat mengecek informasi lengkap kendaraan berdasarkan data yang tertera pada Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK).

    Menurut Peraturan Menteri Keuangan No. 36/2008, PKB untuk telat bayar lebih dari 2 hari tapi kurang dari 1 bulan adalah 25% dari total nilai pajaknya. Jika lebih itu, terdapat biaya tambahan yaitu SWDKLLJ (Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan).

    Berikut ini adalah rincian cara menghitung denda jika telat bayar pajak motor berdasarkan durasi keterlambatannya:

    • Keterlambatan 2 hari – 1 bulan: Denda = PKB x 25 persen x 1/12
    • Keterlambatan 3 bulan: Denda = PKB  x 25 persen x 3/12 + SWDKLLJ
    • Keterlambatan 6 bulan: Denda = PKB  x 25 persen x 6/12 + SWDKLLJ
    • Keterlambatan 1 tahun: Denda = PKB  x 25 persen x 12/12 + SWDKLLJ
    • Keterlambatan 2 tahun: Denda = 2 x PKB  x 25 persen x 12/12 + SWDKLLJ

    Selanjutnya, simak bagaimana cara perhitungan denda telat membayar pajak motor berikut ini:

    denda telat bayar pajak motor (1)

    1. Hitung PKB dahulu

    PKB atau Pajak Kendaraan Bermotor memiliki besaran sekitar 1,5% dari nilai jual kendaraan dan bersifat menurun tiap tahun. Jika nilai jual kendaraan kamu di tahun wajib pajak terbaru adalah Rp. 20.000.000, maka:

    PKB = 1,5% x Rp. 20.000.000 = Rp300.000.

    2. Menghitung total denda keseluruhan

    Sebagai contoh, semisal kamu sudah telat bayar pajak motor selama 3 bulan, maka cara menghitung total dendanya adalah:

    Denda 3 bulan = (PKB  x 25 persen x 3/12) + denda SWDKLLJ
    Denda 3 bulan = (Rp300.000  x 25 persen x 3/12) + Rp32.000 = Rp. 56.750

    Jadi, total pembayaran pajak ditambah denda 3 bulan adalah Rp. 300.000 + Rp. 56.750 = Rp 356.750.

    3. Mendatangi kantor samsat terdekat

    Cara membayar denda telat bayar pajak motor sebenarnya tidak sulit untuk dilakukan, sama saja seperti cara membayar pajak pada umumnya. kamu bisa membayarnya melalui Kantor Samsat Induk, Gerai Samsat, Samsat Keliling atau bisa lewat Aplikasi e-Samsat.

    4. Jangan lupa siapkan dokumen tambahan

    Selama proses pembayaran, pastikan kamu melampirkan beberapa persyaratan dokumen yang diperlukan yaitu STNK Asli dan Fotokopi, Buku Pemilik Kendaraan Bermotor dan Fotokopi dan KTP Pemilik Kendaraan Asli dan Fotokopi.

    Begitulah cara mudah menghitung total denda bayar pajak beserta bagaimana cara mengurusnya. Dengan demikian, kamu bisa menyiapkan total dana yang wajib dibayarkan.

    Kamu bisa mendapatkan informasi menarik lainnya seputar otomotif di OLX. Selain itu, kamu juga bisa cari mobil dan motor bekas impianmu dengan download aplikasinya di Play Store dan App Store.

    GIIAS 2023
    Populer
    Reka Harnis
    Reka Harnis
    Passionate about turning ideas into engaging, informative, and SEO-friendly content.
    Berita Terkait