Senin, Mei 27, 2024
Lainnya
    Tips & TrikTekanan Angin Ban Motor Berdasarkan Jenisnya

    Tekanan Angin Ban Motor Berdasarkan Jenisnya

    Tekanan angin ban motor yang sesuai dapat membuat ban motor kamu lebih awet.

    News.OLX – Tekanan angin ban motor merupakan faktor penting yang menentukan keselamatan dan kenyamanan berkendara. Tekanan angin yang tepat dapat membantu menjaga stabilitas dan pengendalian motor, meningkatkan traksi, serta mengurangi keausan ban.

    Untuk itu, menjaga tekanan ban pada takaran yang tepat sangatlah penting. Namun, tahukah kamu berapa tekanan ban motor yang disarankan untuk sepeda motormu?

    Tekanan angin ban motor yang disarankan

    Tekanan angin ban motor yang disarankan dapat bervariasi tergantung pada beberapa faktor, seperti jenis motor, ukuran ban, beban yang dibawa, sampai faktor eksternal seperti kondisi jalan. Namun pabrikan motor sudah menetapkan range tekanan angin ban yang disarankan untuk setiap produk motor. Berikut adalah tekanan angin ban motor yang disarankan untuk berbagai jenis motor:

    • Motor matik
      Ban depan: 26-29 psi (1.8-2.0 bar)
      Ban belakang: 31-33 psi (2.2-2.4 bar)
    • Motor bebek
      Ban depan: 29-30 psi (2.0-2.1 bar)
      Ban belakang: 31-33 psi (2.2-2.4 bar)
    • Motor sport
      Ban depan: 32-36 psi (2.2-2.5 bar)
      Ban belakang: 36-42 psi (2.5-2.9 bar)
    • Motor trail
      Ban depan: 22-25 psi (1.5-1.7 bar)
      Ban belakang: 22-25 psi (1.5-1.7 bar)

    Ini yang terjadi jika salah takaran tekanan angin ban

    Tekanan angin ban motor yang tepat dapat membantu menjaga stabilitas dan pengendalian motor. Ban yang terlalu kempes akan membuat motor menjadi limbung dan sulit dikendalikan, terutama saat berbelok atau mengerem. Ban yang terlalu keras juga dapat membuat motor menjadi sulit dikendalikan, terutama saat melewati jalan yang bergelombang.

    Tekanan angin ban motor yang tepat juga dapat meningkatkan traksi. Ban yang memiliki tekanan angin yang tepat akan lebih menempel di permukaan jalan, sehingga dapat mengurangi risiko selip.

    Selain itu, tekanan angin ban motor yang tepat juga dapat mengurangi keausan ban. Ban yang terlalu kempes akan lebih cepat aus, karena permukaan ban yang bersentuhan dengan permukaan jalan menjadi lebih luas. Ban yang terlalu keras juga dapat lebih cepat aus, karena ban tidak dapat meredam guncangan dari permukaan jalan dengan baik.

    ban motor 2 (2)

    Tips memeriksa tekanan angin ban motor

    Untuk memastikan tekanan angin ban motor kamu sudah tepat, sebaiknya kamu memeriksanya secara rutin, setidaknya seminggu sekali. Kamu juga dapat memeriksa tekanan angin ban motor di SPBU yang menyediakan fasilitas isi angin gratis. Kamu dapat memeriksa tekanan ban menggunakan alat tersebut. 

    Berikut adalah beberapa tips untuk memeriksa tekanan angin ban motor kamu:

    • Parkir motor kamu di permukaan yang rata.
      Lepaskan penutup pentil ban.
      Masukkan alat pengukur tekanan angin ke dalam pentil ban.
      Baca nilai tekanan angin yang ditunjukkan pada alat pengukur.
      Sesuaikan tekanan angin ban kamu sesuai dengan rekomendasi pabrikan.

    Jika kamu tidak memiliki alat pengukur tekanan angin, kamu dapat meminta bantuan petugas bengkel. 

    Tekanan angin ban motor yang tepat sangat penting untuk keselamatan dan kenyamanan berkendara. Dengan menjaga tekanan angin ban motor kamu sesuai dengan rekomendasi pabrikan, kamu dapat mengurangi risiko kecelakaan dan meningkatkan pengalaman berkendara kamu. 

    Dengan mengikuti tips-tips di atas, kamu dapat memastikan bahwa tekanan angin ban motor kamu selalu tepat dan aman. Temukan tips lainnya dan cari motor bekas incaran mu, hanya di OLX. Download aplikasinya di Play Store dan App Store.

    GIIAS 2023
    Populer
    Reka Harnis
    Reka Harnis
    Passionate about turning ideas into engaging, informative, and SEO-friendly content.
    Berita Terkait